Skip to content
Juli 12, 2012 / .*-- My Blog --*.

Kenapa Kentut yang Bersuara Nggak Bau

Karakter kentut tuh beda-beda, sama aja kayak manusia. Ada yang apa adanya alias bersuara lantang, ada yang diem-diem menebar kebusukan, ada pula yang malu-malu. Baunya juga macem-macem. Ada yang bau truk sampah, ada yang bau jamban, ada juga yang nggak berbau. Biasanya yang nggak berbau itu yang suaranya jelas. Kenapa bisa begitu ya? Ini dia alesannya berdasarkan analisisnya.

1. Karena Jujur

Gini, ya. Kalo diibaratkan sama manusia, kentut bersuara itu masuk ke dalem kategori manusia yang jujur. Faktanya, nggak ada manusia yang suka diboongin karena diboongin itu nyakitin, bahkan bisa nimbulin dendam. Jadi, kenapa kentut bersuara itu nggak bau, karena dia jujur apa adanya. Bukan yang diem-diem tau-tau bau busuk.

2. Tong Kosong Nyaring Bunyinya

Pepatah aja udah bilang: tong kosong nyaring bunyinya. Pas banget kalo dianalogikan sama kentut. Kalo kentut kita nyaring berarti tong kita kosong. Tong = bau. Ngerti nggak? Ah, masa gitu aja nggak ngerti. Coba dibaca lagi pelan-pelan sampe ngerti.

3. Baunya Ke-distract Sama Suara

Kentut bersuara itu udah pasti mengundang reaksi. Kalo lagi ngumpul sama temen-temen trus ada yang kentut, “Brooott!”, pasti reaksi pertama kita adalah, “Woy, siapa tuh yang kentut? Buseettt nyaring banget!”. Nah, kalo udah gini bakalan heboh kan? Kentut yang mungkin ada baunya itu pun jadi terlupakan karena orang-orang udah heboh duluan. Fokusnya udah bukan ke bau lagi, tapi ke siapa yang kentut.

 

Kalo udah tau alesannya, sekarang pesen dari saya cuma satu: jangan kentut sembarangan, apalagi kalo lagi nge-date.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: